Ads (728x90)

Muqoddimah (3)

قال القاضي أبو شجاع أحمد بن الحسين بن أحمد الأصفهاني رحمه الله تعالى سألني بعض الأصدقاء حفظهم الله تعالى أن أعمل مختصرا في الفقه على مذهب الإمام الشافعي رحمة الله عليه ورضوانه في غاية الاختصار ونهاية الإيجاز ليقرب على المتعلم درسه ويسهل على المبتدئ حفظه وأن أكثر فيه من التقسيمات وحصر الخصال فأجبته إلى ذلك طالبا للثواب راغبا إلى الله تعالى في التوفيق للصواب إنه على ما يشاء قدير وبعباده لطيف خبير

"Berkata Alqodhi Abu Syuja' Ahmad bin husain bin Ahmad Al-ashfihany; Sebagian Teman-teman dekat memintaku untuk membuat mukhtashor (kitab yang ringkas) tentang ilmu fiqh yang mengikuti madzhabnya Imam Syafi'i dengan sangat ringkas supaya mudah untuk dipelajari oleh pelajar dan mudah untuk dihafal oleh pemula. Dan mereka memintaku juga untuk memperbanyak pembagian-pembagian hukum dn menjelaskan jumlah bilangannya. Maka, aku penuhi permintaannya dengan tujuan untuk mencari pahala dari Allah dan berharap kepada-Nya semoga sesuai dengan kebenaran. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu yang dikehendaki-Nya dan Maha Pengasih dan Mengetahui kepada hamba-hamba-Nya.

Keterangan;
~ Biografi singkat Pengarang kitab Taqrib (Syekh Alqodhi Abu syuja' Ahmad bin husain bin ahmad al-ashfihany);
Beliau adalah seorang qodhi yang ahli ibadah. Terkenal keilmuan dn ketaatannya dalam agama. Di masa jabatannya itu, beliau selalu menyisihkan hartanya kepada orang-orang yang membutuhkan dan kepada para ulama. Harta tersebut dibagikan melalui 10 pembantunya. Masing-masing dari mereka dipasrahi untuk membagikan 120.000 dinar. Akan tetapi dikemudian hari beliau berprilaku zuhud, meninggalkan kemewahan dunia dan menetap di Madinah.
Di Madinah, beliau mengabdikan dirinya untuk berkhidmah di masjid nabawi; menyapu, menyalakan lampu masjid dn membersihkan hujroh makam nabi. Pengabdian itu beliau lakukan sampai akhir hayatnya. Usia beliau cukup panjang; 160 tahun. Dalam usia itu, anggota tubuh beliau tidak ada satupun yang mengalami kekurangan/kecacatan. Pernah ada seseorang yang bertanya kepada beliau tetang rahasianya. Jawab beliau;

حفظناها في الصغر فحفظ الله في الكبر
"Aku menjaga anggota-anggota tubuhku (dari maksiat) sejak kecil. Sehingga Allah menjaganya di usia tua”

Beliau wafat pada tahun 488 H. dan dimakamkan di masjid yang beliau bangun, dekat dengan hujroh makamnya Nabi Muhammad SAW.
~ Dalam muqoddimah kitabnya, beliau menjelaskan kronologi penyusunan kitab taqrib ini. Yakni atas permintaan sebagian teman-teman dekatnya untuk menyusun sebuah kitab mukhtashor atau kitab simple dan ringkas yang membahas ilmu fiqh yang mengikuti madzhabnya Imam Syafi'i.
~ Imam Syafi'i memiliki nama asli Muhammad bin Idris bin Abbas bin Usman bin Syafi' bin Saib bin Ubaid bin Abdu Yazid bin Hasyim bin Abdul Muttholib bin Abdu Manaf. Nasabnya beliau bertemu dengan Nabi Muhammad pada Abdu Manaf.
~ Imam Syafi'i lahir pada tahun 150 H. di kota Ghaza. Dalam usia 2 tahun beliau dibawa ibunya ke kota Mekkah. Beliau tinggal disana hingga bisa hafal Alqur'an pada usia 7 tahun. Saat usia 10 tahun, beliau telah hafal kitab Muwattho', yaitu kitab hadis karya Imam Malik. Beliau juga belajar ilmu fiqh kepada mufti Mekkah; Imam Muslim bin Kholid Azzanji.
Pada usia 15 tahun, beliau sudah dikasih mandat oleh gurunya untuk memberikan fatwa. Meskipun beliau seorang anak yatim dan kehidupannya serba kekurangan, namun beliau tetap semangat dalam menimba ilmu kepada para ulama, termasuk kepada Imam Malik.
~ Diantara keistimewaannya Imam Syafi'i adalah beliau membagi malamnya menjadi tiga bagian. Sepertiga malam untuk ilmu, sepertiga malam untuk sholat dan sepertiga lagi untuk tidur. Beliau mengkhatamkan Qur'an setiap hari sekali. Pada bulan Romadhon beliau mengkhatamkannya sampai 60 kali dalam sholat. Dan selama 16 tahun beliau tidak pernah makan sampai kenyang.
~ Beliau wafat pada akhir bulan Rojab tahun 204 H. dan dimakamkan di Qurofah, Mesir.
~ Diantara tujuan penyusunan kitab taqrib ini dalam bentuk mukhtashor adalah untuk memudahkan para pelajar dalam mempelajarinya dan untuk memudahkan para pemula dalam menghafalnya.
~ Fiqh itu sendiri adalah ilmu tentang menjalankan hukum-hukum syari'at yang pengambilannya dari dalil-dalil yang tafshil (terperinci) atau dari hasil ijtihad.
~ Alasan mendasar, mengapa kita harus belajar (mengaji) ilmu fiqh adalah supaya ibadah kita sah dan diterima oleh Allah SWT. Imam Ibnu Ruslan berkata dalam nadzomnya;

وكل من بغير علم يعمل * أعماله مردودة لاتقبل
"Setiap orang yang beramal tanpa didasari ilmu, amal-amalnya akan tertolak, tidak akan diterima".

Wallahu a'lam....

*Muhammad Shidqul Amin (Alumni PP. An Nur, aktif sebagai guru dan pengusaha muda)
Next
This is the most recent post.
Previous
Older Post

Post a Comment